Akankah Arkle Telah Menangkan Grand National?

Dengan banyak perbandingan saat ini sedang dibuat antara kuda saat itu, Kauto Star dan Arktik yang hebat, adalah berharga untuk menemukan mengapa dia, dengan persetujuan umum, pendaki gunung terbesar yang belum pernah berlari di John Smith Grand National. Dia sebenarnya dianggap sebagai pengejar tertinggi dari paruh kedua abad ke-20, jika tidak sepanjang waktu. Sederhananya, Arkle antara November 1962 dan Desember 1966 berlari di 26 jam curam – dikuasai semuanya oleh Pat Taaffe – memenangkan 22 dari mereka. Dimiliki oleh Duchess Anne of Westminister, yang membeli Arkle berusia tiga tahun untuk 1.150 guinea, ia diberi nama setelah gunung menghadap rumahnya di Sutherland. Dilatih oleh Tom Dreaper; Ayah pelatih Notre Pere, Jim Dreaper; Kemenangan besar Arkle di antaranya adalah Cheltenham Gold Cup (tiga kali), Lepardstown Chase (3 kali), Hennessy Cognac Gold Cup (dua kali), Whitbread Gold Cup, Gallaher Gold Cup, King George Chase dan Irish Grand National.

Arkle adalah kuda ajaib yang aturan harus diubah untuk beradaptasi dengan kemampuannya yang tampaknya tidak wajar! Pihak berwenang lompat balapan Irlandia merasa bahwa mereka tidak punya pilihan selain untuk memperkenalkan sistem pembobotan baru – 'A' dan 'B' cacat – yang pertama digunakan ketika Arkle sedang berlari dan yang kedua ketika dia tidak, untuk memberikan nya saingan setengah peluang. Ini berarti bahwa ia memenangkan National Ireland 1964 dengan berat 2,5 batu lebih berat dari semua kuda lainnya dalam lomba. Ini adalah kejadian biasa untuk Arkle dan salah satu kekalahannya yang sangat sedikit di atas pagar adalah ketika ia dikalahkan oleh setengah panjang oleh Stalvridge Colonist di Piala Emas Cognac Hennessy 1966, mengakui dua setengah batu untuk pemenang.

Arkle adalah kuda pacu pertama di era ketika lompatan balap dengan cepat mendapatkan popularitas karena meningkatnya liputan televisi tentang olahraga, dan Piala Emas 1964, lomba yang sangat diantisipasi, mirip dengan apa yang kita tahun ini antisipasi antara Denman dan Kauto Star , adalah pertama kalinya balapan diadakan pada hari Sabtu, yang membawa lebih banyak penggemar dan penonton. Tentu saja Arkle menang, dengan kecerdasan, keberanian, dan detak jantungnya yang luar biasa rendah! Ketika joki penunggang masa depannya Tom Taaffe pertama kali melihat Arkle dia berkomentar: 'Dia bergerak begitu sangat Anda bisa mengendarai gerobak dorong antara kaki belakangnya', tetapi apakah ia terkejut karena – Arkle memiliki gaya seperti greyhound di mana ia tumpang tindih dengan punggungnya dan fore-legs, dan memiliki gaya lompatan yang tidak pernah dia pernah jatuh saat balapan.

Alasan dia tidak pernah memasuki Aintree Grand National adalah cinta dari pemiliknya, Duchess of Westminister – dia tidak pernah menginginkan Arkle yang dicintainya menjadi sasaran dari kekalahan dan kegagalan dari Aintree steeplechase. Sayangnya dia harus berhenti balapan setelah dia melukai kuknya di King George Chase, dan dijatuhkan pada usia tiga belas karena radang sendi. Apakah dia akan memenangkan Nasional? Kemungkinan besar, tetapi bahkan tanpa memasuki Grand National jelas bahwa dia adalah salah satu kuda terbesar sepanjang masa, di sana dengan Red Rum. Bisakah Kauto Star membandingkan? Kami harus menunggu hingga Maret dan Festival Cheltenham untuk mencari tahu.

The Yoga Sutra: Jika Patanjali Telah Menjadi Perempuan

Dia akan terdengar sangat mirip Nischala Joy Devi. Seorang guru yoga yang terkenal secara internasional, ia juga penulis The Secret Power of Yoga, sebuah buku di mana ia menyingkap "hati dan roh" dari Yoga Sutra. Terjemahan Devi dari Sutra-Yogah Citta Vritti Nirodahah yang paling terkenal di Patanjali sangat manis, tantra, dan berpusat pada hati sehingga membuat semua terjemahan sebelumnya dari kata-kata Sanskerta ini tampak seolah-olah ditulis oleh para ahli laki-laki yang sangat ingin mengendalikan pikiran. Memang, saya melihat bahwa Patanjali sendiri sangat mengendalikan pikiran. Biar saya jelaskan. Terjemahan Devi yang hangat, sederhana, dan sangat pribadi berbeda dari yang pernah saya baca sebelumnya. Ironisnya, mereka mengingatkan saya pada cara liberal Robert Bly-seorang yang sangat manis tetapi juga seorang pria yang sangat jantan-menerjemahkan Rumi, Kabir atau Mirabai. Ada keterusterangan pribadi, kebebasan, dan kesegaran di setiap baris yang tidak dimiliki terjemahan lain. Dia menulis bahwa sutra di atas, di mana Patanjali menjelaskan makna yoga, harus ditafsirkan sebagai berikut: Yoga adalah penyatuan kesadaran di dalam hati. Bandingkan ini dengan rekan prianya, ahli yoga yang produktif, terjemahan Georg Feuerstein: Yoga adalah batasan dari fluktuasi kesadaran.

Terjemahan Devi memberi kita perasaan hangat, persatuan, dan harapan; yoga itu adalah tentang membuka diri kita menjadi suatu keadaan yang sudah dikenal di dalam hati kita. Feuerstein memberi kita perasaan bahwa yoga adalah disiplin untuk menghukum pikiran agar tunduk. Dan itu bukan kesalahan Feuerstein. Ini milik Patanjali. Terjemahan Feuerstein memang jauh lebih dekat dengan arti harfiah kata-kata Patanjali daripada kata-kata Devi. Citta berarti pikiran, atau kesadaran. Vritti berarti kecenderungan atau fluktuasi. Nirodha berarti pembatasan atau suspensi. Tidak ada yang benar-benar tentang hati atau tentang kesatuan dalam sutra asli Patanjali. Dalam kata-kata guru saya, Anandamurti, yang menerjemahkan sutra ini seperti Feuerstein, Patanjali berarti bahwa seorang yogi harus menangguhkan "kecenderungan mental" -nya (vrittis) untuk menemukan kedamaian, dan dengan demikian mengalami tujuan yoga.

Bahkan, Anandamurti mengingatkan kita bahwa ide yoga berarti kesatuan, bahwa yoga adalah konsep renungan, bahwa yoga adalah jalan hati – dan bahwa ide yang mendalam ini berasal dari Tantra, bukan dari Patanjali. Dalam Tantra dikatakan bahwa yoga berarti kesatuan antara jiwa individu dan jiwa kosmis, kesatuan antara hatimu dan hati kosmik, persatuan antara kamu dan Kekasih. Transliterasi bahasa Sansekerta untuk itu adalah: Samyoga yoga ityukto jivatma paramatmanah. Dengan kata lain, terjemahan Nischala Joy Devi tentang Yoga Sutra Patanjali 1.2 sangat mirip dengan cara yoga dijelaskan dalam Tantra; bahwa yoga adalah jalan hati; bahwa kesadaran kita ada di dalam hati; yoga itu berarti persatuan.

Tetapi untuk Yoga Patanjali berarti sesuatu yang lain, sesuatu yang gagah, sesuatu yang suram, sesuatu yang tidak menginspirasi. Baginya yoga berarti "suspensi dari kecenderungan mental kita" atau "pembatasan dari fluktuasi kesadaran."

Ini sudut yang lain. Kata Citta, yang merupakan bagian integral untuk memahami sutra ini, sering diterjemahkan sebagai "kesadaran," tetapi itu benar-benar berarti "pikiran." Vrittis kita, keinginan kita, keinginan kita, kecenderungan mental kita yang tak berujung, mereka berada di dalam pikiran kita, di dalam citta kita. Dan Patanjali ingin kita mengendalikan vrittis di citta, dalam pikiran, untuk mengalami yoga. Tetapi dalam Tantra jalan menuju yoga tidak melalui kontrol tetapi melalui jalan persatuan. Di Tantra jalan yoga adalah jalur transmutasi alkimia daripada melalui kontrol. Dan cara transmutasi melewati hati, bukan pikiran, melalui kesadaran, bukan kecerdasan. Menyerupai semangat Tantra yang sepenuh hati ini, Nischala Joy Devi menulis: "Ketika sutra ini hanya mengacu pada pikiran, penekanannya pada kontrol, pengekangan, atau beberapa bentuk pembatasan. Ini mendorong siswa untuk menjadi keras dengan kesadaran."

Karena bahasa kasar ini, interpretasi, filsafat – karena Patanjali adalah filsuf pertama dan paling utama – Yoga Sutra tidak pernah menjadi populer di India, tulis Feuerstein. Mengapa? Karena orang-orang India, seperti yang ditulis Gregory David Robert dalam buku larisnya Shantaram, semuanya tentang hati. Mereka hidup pertama dan terutama di hati. Begitu juga dengan wanita. Demikian juga Tantra. Dan itulah mengapa saya lebih memilih interpretasi Tantra yoga: bahwa yoga adalah tentang menyatukan kesadaran melalui jalan hati, melalui jalan cinta untuk Tuhan.