Tren Nasional dalam Paparan dan Pengalaman Kekerasan di Internet di antara Anak-anak

Entah itu melalui cerita berita, pesan teks yang buruk, atau permainan yang melibatkan mencuri mobil, kekerasan tampaknya mengelilingi kita – dan ini tampaknya benar terutama dengan teknologi yang lebih baru.

Tentu saja, tidak sulit untuk menemukan media menyebutkan hal-hal buruk yang dapat terjadi secara online, termasuk pengalaman seperti penindasan maya dan eksposur jahat, seperti situs kebencian atau gambar orang yang mati atau sekarat di situs berita. Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa eksposur dan pengalaman kekerasan berbasis teknologi, yang mencakup pelecehan, penindasan, atau paparan seksual yang tidak diinginkan, terkadang dapat dikaitkan dengan tantangan psikososial. Tantangan psikososial ini, yang dapat mencakup depresi dan penyalahgunaan alkohol, tidak hanya memengaruhi orang muda tetapi juga dapat menjadi beban bagi keluarga dan komunitas mereka secara keseluruhan.

Karena situs media sosial tampaknya menjadi viral semalaman, masuk akal bahwa eksposur dan pengalaman ini akan meningkat. Dalam makalah terbaru berjudul, Tren Nasional dalam Paparan dan Pengalaman Kekerasan di Internet di antara Anak-Anak, yang diterbitkan oleh Pusat tim Kesehatan Publik Inovatif dalam jurnal, Pediatrics menunjukkan bahwa kekerasan berbasis teknologi mungkin tidak meningkat. Dari 2006 hingga 2008, lebih dari 1500 remaja di tingkat nasional Tumbuh dengan kajian Media melaporkan pengalaman dan eksposur mereka terhadap kekerasan secara online dan melalui pesan teks. Penemuan? Itu adalah kejutan: Pelecehan turun sebesar 10%, seperti halnya terpapar situs-situs kartun yang penuh kekerasan seperti stickdeath.com. Sama pentingnya: tingkat kesulitan yang disebabkan oleh pelecehan internet tampaknya tidak meningkat. Dan tingkat eksposur dan pengalaman kekerasan berbasis Internet lainnya tampaknya tetap stabil sepanjang waktu.

Yang menarik, banyak pengalaman kekerasan berbasis pesan teks tampaknya telah meningkat. Mengapa? Yah, meskipun peneliti tidak tahu penyebab pasti, mungkin terkait dengan peningkatan penggunaan pesan teks.1 Memang, sebagian terkait dengan keterjangkauan rencana tanpa batas dan kemudahan komunikasi seketika di mana pun secara fisik, pesan teks adalah cepat menjadi alat komunikasi utama bagi mayoritas remaja.2 Juga dimungkinkan bahwa karena kemudahan dan kecepatan mengirim teks itu lebih kondusif untuk kekerasan, termasuk pelecehan, penindasan, dan pemaparan seksual yang tidak diinginkan. Tentu saja, kurangnya perangkat lunak pemfilteran dan kontrol orang tua berbasis ponsel, yang biasanya ada di komputer, dapat berdampak pada peningkatan kekerasan pesan teks ini.

Penggunaan teknologi umum dan usia keduanya merupakan faktor prediktif untuk hampir semua pengalaman dan eksposur kekerasan berbasis teknologi. Ini masuk akal karena semakin banyak orang muda yang online, semakin banyak waktu mereka mengalami kekerasan ini. Dan, ketika orang muda semakin tua dan cenderung lebih berani, semakin besar kemungkinan mereka untuk pergi ke berbagai tempat online yang mungkin memiliki konten kekerasan. Sama seperti tempat-tempat lain yang perlu dipelajari remaja untuk dinavigasi dengan aman, orang dewasa dapat membantu orang dewasa belajar tentang cara membuat pilihan yang aman tentang ke mana harus pergi dan apa yang harus dilakukan secara daring; dan bagaimana menghadapi pengalaman dan eksposur negatif yang mungkin mereka temui.

Singkatnya, pengalaman kekerasan online dan eksposur tidak menjadi semakin buruk atau lebih sering. Karena tingkat penggunaan ponsel meningkat, pengawasan terus menerus terhadap pengalaman-pengalaman dan paparan kekerasan berbasis teks diperlukan untuk memahami tren karena jumlah orang yang menggunakan ponsel mulai stabil.

Mencegah eksposur kekerasan berbasis teknologi ini sangat penting untuk mengurangi risiko sebagai usia remaja dan untuk membantu pengguna teknologi berat mengelola risiko mereka untuk kekerasan. Orang tua, guru, sistem sekolah, pejabat kesehatan masyarakat, dan banyak orang lain yang berinteraksi dengan remaja harus sadar dan dapat beradaptasi untuk menghadapi perubahan dalam teknologi dan pengalaman kekerasan berbasis teknologi untuk mencegah tantangan psikologis di kemudian hari.

Untuk membaca lebih lanjut tentang studi ini, Anda dapat mengunjungi kami secara online di:

Pusat Kesehatan Masyarakat yang Inovatif: Kekerasan Internet

Hadiah Ibu Baru, Tren Perhiasan Baru Untuk Ibu dan Hari Ibu

Selama berabad-abad, sudah menjadi tradisi bagi seorang ayah baru untuk memberi ibu baru tanda atau hadiah rasa syukur atas kelahiran bayi sehatnya. Sayangnya, hadiah dan token jarang diberikan kecuali kelahiran menghasilkan ahli waris laki-laki. Meskipun metode mereka tidak diterima secara sosial saat ini, keluarga kerajaan telah menjunjung tradisi ini selama berabad-abad.

Putri Diana dilaporkan menerima kalung berlian, dengan aksen liontin berlian dari Pangeran Charles sebagai 'Terima kasih' atas kelahiran Pangeran William. Setelah kelahiran putranya, Francis, Maria Carolina dari Austria (saudara perempuan Marie Antoinette) menerima pangkat dan posisi Penasihat Negara. Tradisi tua, Prancis adalah salah satu di mana ayah baru menyajikan kepada istrinya berlian pada kelahiran anak pertamanya. Hadiah ibu baru telah membentang berabad-abad.

Di zaman sekarang ini, dengan ekonomi yang tidak goyah dan dipertanyakan seperti saat ini, para ayah baru tidak sanggup memberikan permata royalti yang mewah, apalagi istana dan posisi pangkat! Untung bagi mereka, ayah baru hari ini dapat membeli kenang-kenangan bagi para wanita yang memberi mereka ahli waris. Di sinilah desain dan tren perhiasan terbaru dapat membantu ayah baru memberikan hadiah agar selalu dihargai!

Saat ini, Internet berfungsi sebagai sumber daya untuk menemukan ide-ide terbaru untuk hadiah kepada ibu baru. Tren teratas termasuk beberapa pilihan perhiasan yang indah termasuk gelang, liontin, dan gelang pesona perak sterling. Semua ini ditemukan di toko-toko rumah ibu, tersebar di seluruh World Wide Web.

Liontin perak yang dipersonalisasi dan dipersonalisasi adalah ide bagus untuk ibu! Anda bisa mendapatkan liontin perak murni 99,9% dengan nama anak yang terukir di atasnya, bersama dengan liontin yang cocok dengan tanggal lahir bayinya. Yang terbaik dari semuanya, liontin juga bisa ditambahkan ke gelang pesona sterling [http://www.bebeclaire.com/jewelry/pc/Charm-Bracelets-c54.htm] untuk dipakai nanti, seiring tahun-tahun berlalu. Ditambah lagi, anak-anak dapat terus ditambahkan!

Ide hadiah lain yang benar-benar unik adalah gelang ibu. Gelang manik-manik sederhana dengan pesona "ibu" yang menggantung dengan lembut akan membawa senyuman untuk bertahan selama bertahun-tahun. Gelang nama juga merupakan tren panas saat ini. Seorang ibu dapat memiliki semua nama anak-anaknya di satu gelang! Sterling silver cubes dirangkai untuk mengungkapkan nama bayi. Tambahkan satu atau dua helai lagi ke gelang itu dan ibu dapat memiliki seluruh induknya diwakili dengan indah pada satu perhiasan yang menakjubkan!